Memaksimalkan manfaat kecerdasan buatan (AI) dan mengelola risiko yang memerlukan kebijakan inovatif dengan jangkauan global.

Oleh GITA GOPINATH, the  first deputy managing director of the IMF.

Dimulai pada abad ke-18, Revolusi Industri mengantarkan serangkaian inovasi yang mengubah masyarakat. Kita mungkin berada pada tahap awal era teknologi baru—zaman kecerdasan buatan (AI) generatif—yang dapat mendorong perubahan dalam skala yang sama.Note: AI generatif adalah tipe AI yang dapat membuat konten dan ide baru, termasuk percakapan, cerita, gambar, video, dan musik

Sejarah tentu saja penuh dengan contoh-contoh teknologi yang meninggalkan jejak, mulai dari mesin cetak dan listrik hingga mesin pembakaran internal dan internet. Seringkali, dibutuhkan waktu bertahun-tahun—bahkan puluhan tahun—untuk memahami dampak kemajuan ini. Apa yang membuat AI generatif unik adalah kecepatan penyebarannya ke seluruh masyarakat dan potensi yang dimilikinya untuk meningkatkan perekonomian—belum lagi mendefinisikan kembali apa artinya menjadi manusia. Inilah sebabnya mengapa dunia perlu bersatu dalam menyusun serangkaian kebijakan publik untuk memastikan AI dimanfaatkan demi kebaikan umat manusia.

Penelitian mengenai AI yang berkembang pesat menunjukkan bahwa dampaknya bisa sangat dramatis. Dalam sebuah penelitian baru-baru ini, 453 profesional lulusan perguruan tinggi diberi tugas menulis. Separuh dari mereka diberi akses ke ChatGPT. Hasil? ChatGPT meningkatkan produktivitas secara signifikan: rata-rata waktu yang dibutuhkan untuk menyelesaikan tugas menurun sebesar 40 persen, dan kualitas hasil meningkat sebesar 18 persen.

Note: ChatGPT adalah model sibling untuk menginstruksikan GPT (Generative Pre-trained Transformers) yang dilatih untuk mengikuti instruksi secara cepat dan memberikan respons mendetail.

Jika dinamika tersebut berlangsung dalam skala luas, maka manfaatnya akan sangat besar. Memang benar, penelitian di tingkat perusahaan menunjukkan bahwa AI dapat meningkatkan pertumbuhan produktivitas tenaga kerja rata-rata sebesar 2–3 poin persentase: beberapa di antaranya menunjukkan hampir 7 poin persentase. Meskipun sulit untuk mengukur dampak agregat dari studi-studi semacam ini, temuan-temuan tersebut meningkatkan harapan untuk membalikkan penurunan pertumbuhan produktivitas global, yang telah melambat selama lebih dari satu dekade. Peningkatan produktivitas dapat meningkatkan pendapatan dan meningkatkan taraf hidup masyarakat di seluruh dunia.

Namun belum ada kepastian bahwa dampak teknologi ini akan positif. Berdasarkan sifatnya, kita dapat mengharapkan AI untuk mengguncang pasar tenaga kerja. Dalam beberapa situasi, hal ini dapat melengkapi pekerjaan manusia, sehingga menjadikannya lebih produktif. Di negara lain, hal ini bisa menjadi pengganti pekerjaan manusia, sehingga menyebabkan pekerjaan tertentu menjadi ketinggalan jaman. Pertanyaannya adalah bagaimana kedua kekuatan ini bisa seimbang.

Kertas kerja IMF yang baru menyelidiki pertanyaan ini. Studi ini menemukan bahwa dampaknya dapat bervariasi antar negara dan di dalam negara tergantung pada jenis tenaga kerja. Berbeda dengan disrupsi teknologi sebelumnya yang sebagian besar berdampak pada pekerjaan berketerampilan rendah, AI diperkirakan akan berdampak besar pada pekerjaan berketerampilan tinggi. Hal ini menjelaskan mengapa negara-negara maju seperti AS dan Inggris, yang memiliki jumlah pekerja profesional dan manajer yang tinggi, menghadapi paparan yang lebih tinggi: setidaknya 60 persen pekerjaan mereka berada pada pekerjaan dengan paparan yang tinggi.

Di sisi lain, pekerjaan dengan keterampilan tinggi juga dapat memperoleh manfaat paling besar dari manfaat tambahan AI—misalnya seorang ahli radiologi yang menggunakan teknologi tersebut untuk meningkatkan kemampuannya dalam menganalisis gambar medis. Oleh karena itu, dampak keseluruhan di negara-negara maju mungkin lebih terpolarisasi, dengan sebagian besar pekerja terkena dampaknya, namun hanya sebagian kecil yang dapat memperoleh manfaat produktivitas maksimum.

Sementara itu, di negara-negara berkembang seperti India, dimana pertanian memainkan peran dominan, kurang dari 30 persen lapangan kerja terkena AI. Brasil dan Afrika Selatan mendekati 40 persen. Di negara-negara ini, risiko langsung dari AI mungkin berkurang, namun peluang untuk meningkatkan produktivitas yang didorong oleh AI juga lebih kecil.

Seiring berjalannya waktu, AI yang dapat menghemat tenaga kerja dapat mengancam negara berkembang yang sangat bergantung pada sektor padat karya, terutama di bidang jasa. Bayangkan saja call center di India: tugas-tugas yang selama ini dialihkan ke negara-negara berkembang dapat dialihkan ke negara-negara maju dan digantikan oleh AI. Hal ini dapat membahayakan keunggulan kompetitif tradisional negara-negara berkembang di pasar global dan berpotensi mempersulit konvergensi pendapatan antara negara-negara berkembang dan negara-negara maju.

Mendefinisikan ulang manusia

Tentu saja, ada banyak sekali pertanyaan etis yang diajukan AI. Hal yang luar biasa tentang gelombang terbaru teknologi AI generatif adalah kemampuannya menyaring sejumlah besar pengetahuan menjadi serangkaian pesan yang meyakinkan. AI tidak hanya berpikir dan belajar dengan cepat—AI kini juga berbicara seperti kita.

Hal ini sangat meresahkan para sarjana seperti Yuval Harari. Melalui penguasaan bahasanya, Harari berpendapat, AI dapat menjalin hubungan dekat dengan manusia, menggunakan “keintiman palsu” untuk memengaruhi opini dan pandangan dunia kita. Hal ini berpotensi mengganggu stabilitas masyarakat. Hal ini bahkan mungkin melemahkan pemahaman dasar kita tentang peradaban manusia, mengingat norma-norma budaya kita, mulai dari agama hingga kebangsaan, didasarkan pada narasi sosial yang diterima.

Hal ini menunjukkan bahwa bahkan para pionir teknologi AI pun mewaspadai risiko nyata yang ditimbulkannya. Awal tahun ini, lebih dari 350 pemimpin industri AI menandatangani pernyataan yang menyerukan agar prioritas global diberikan pada mitigasi risiko “kepunahan” akibat AI. Dengan melakukan hal ini, mereka menempatkan risiko yang setara dengan pandemi dan perang nuklir.

AI sudah digunakan untuk melengkapi penilaian yang biasanya dibuat oleh manusia. Misalnya, industri jasa keuangan dengan cepat mengadaptasi teknologi ini ke berbagai penerapan, termasuk memperkenalkannya untuk membantu melakukan penilaian risiko dan penjaminan kredit serta merekomendasikan investasi. Namun seperti yang ditunjukkan oleh makalah IMF baru-baru ini, terdapat risiko di sini. Seperti yang kita ketahui, mentalitas kelompok di sektor keuangan dapat mendorong risiko stabilitas, dan sistem keuangan yang hanya mengandalkan beberapa model AI dapat menjadikan mentalitas kelompok sebagai steroid. Selain itu, kurangnya transparansi di balik teknologi yang sangat kompleks ini akan mempersulit analisis keputusan ketika terjadi kesalahan.

Privasi data juga menjadi perhatian karena perusahaan tanpa sadar bisa memasukkan data rahasia ke dalam domain publik. Dan mengetahui kekhawatiran serius mengenai bias yang melekat pada AI, mengandalkan bot untuk menentukan siapa yang mendapat pinjaman dapat memperburuk kesenjangan. Dapat dikatakan bahwa tanpa pengawasan yang tepat, alat AI justru dapat meningkatkan risiko terhadap sistem keuangan dan melemahkan stabilitas keuangan.

Note: Chatbot AI menggunakan berbagai teknologi AI, mulai dari pembelajaran mesin yang mengoptimalkan respons dari waktu ke waktu hingga natural language processing (NLP) dan matural language understanding (NLU) yang secara akurat menafsirkan pertanyaan pengguna dan mencocokkannya dengan maksud tertentu.

Respons kebijakan publik

Karena AI beroperasi lintas negara, kita sangat membutuhkan kerangka kerja global yang terkoordinasi untuk mengembangkannya sedemikian rupa sehingga memaksimalkan peluang besar yang dimiliki teknologi ini sekaligus meminimalkan dampak buruk yang nyata terhadap masyarakat. Hal ini memerlukan kebijakan yang cerdas dan cerdas—yang menyeimbangkan antara inovasi dan regulasi—yang membantu memastikan AI digunakan demi manfaat yang luas.

Perundang-undangan yang diusulkan oleh Uni Eropa  UE, yang mengklasifikasikan AI berdasarkan tingkat risiko, merupakan sebuah langkah maju yang menggembirakan. Namun secara global, kita tidak berada pada pemikiran yang sama. Pendekatan UE terhadap AI berbeda dengan pendekatan Amerika, yang pendekatannya berbeda dengan pendekatan Inggris dan Tiongkok. Jika suatu negara, atau beberapa negara, menerapkan pendekatan peraturan atau standar teknologi mereka sendiri untuk AI, hal ini dapat memperlambat penyebaran manfaat teknologi sekaligus memicu persaingan berbahaya antar negara. Hal terakhir yang kita inginkan adalah AI memperdalam fragmentasi di dunia yang sudah terpecah.

Untungnya, kami melihat kemajuan. Melalui proses AI di Hiroshima yang dilakukan G7, perintah eksekutif Amerika Serikat mengenai AI, dan KTT Keamanan AI di Inggris, negara-negara telah menunjukkan komitmen untuk mengoordinasikan tindakan global terhadap AI, termasuk mengembangkan dan—jika diperlukan—mengadopsi standar internasional.

Pada akhirnya, kita perlu mengembangkan serangkaian prinsip global untuk penggunaan AI secara bertanggung jawab yang dapat membantu menyelaraskan undang-undang dan peraturan di tingkat lokal.

Dalam hal ini, ada kesamaan dengan kerja sama dalam isu perubahan iklim global. Perjanjian Paris, meskipun memiliki keterbatasan, menetapkan kerangka kerja bersama untuk mengatasi perubahan iklim, sesuatu yang juga dapat kita bayangkan untuk AI. Demikian pula, Panel Antarpemerintah tentang Perubahan Iklim—sebuah kelompok ahli yang melacak dan berbagi pengetahuan tentang cara menangani perubahan iklim—dapat berfungsi sebagai cetak biru bagi kelompok AI, seperti yang disarankan oleh kelompok lain. Saya juga terdorong oleh seruan PBB untuk membentuk badan penasihat tingkat tinggi mengenai AI sebagai bagian dari Global Digital Compact, karena hal ini akan menjadi langkah menuju arah yang benar.

Mengingat ancaman hilangnya lapangan pekerjaan yang meluas, penting bagi pemerintah untuk mengembangkan jaring pengaman sosial yang cepat untuk membantu mereka yang kehilangan pekerjaan dan untuk memperkuat kembali kebijakan pasar tenaga kerja untuk membantu pekerja tetap berada di pasar tenaga kerja. Kebijakan perpajakan juga harus dinilai secara hati-hati untuk memastikan sistem perpajakan tidak mendukung substitusi tenaga kerja tanpa pandang bulu.

Melakukan penyesuaian yang tepat terhadap sistem pendidikan sangatlah penting. Kita perlu mempersiapkan generasi pekerja berikutnya untuk mengoperasikan teknologi baru ini dan memberikan kesempatan pelatihan berkelanjutan kepada karyawan saat ini. Permintaan akan spesialis STEM [sains, teknologi, teknik, dan matematika] kemungkinan akan meningkat. Namun, nilai pendidikan seni liberal—yang mengajarkan siswa untuk memikirkan pertanyaan-pertanyaan besar yang dihadapi umat manusia dan melakukannya dengan memanfaatkan banyak disiplin ilmu—juga dapat meningkat.

Selain penyesuaian tersebut, kita perlu menempatkan sistem pendidikan sebagai garda terdepan dalam pengembangan AI. Hingga tahun 2014, sebagian besar model pembelajaran mesin berasal dari akademisi, namun industri telah mengambil alih: pada tahun 2022, industri menghasilkan 32 model pembelajaran mesin yang signifikan, dibandingkan dengan hanya tiga model pembelajaran mesin yang berasal dari akademisi. Karena pembangunan sistem AI yang canggih semakin membutuhkan data, tenaga komputer, dan uang dalam jumlah besar, maka merupakan suatu kesalahan jika tidak mendanai penelitian AI secara publik, karena hal ini dapat menyoroti dampak AI terhadap masyarakat.

Ketika para pembuat kebijakan bergulat dengan tantangan-tantangan ini, lembaga-lembaga keuangan internasional (IFI), termasuk IMF, dapat membantu dalam tiga bidang penting.

Pertama, untuk mengembangkan kebijakan yang tepat, kita harus siap mengatasi dampak AI yang lebih luas terhadap perekonomian dan masyarakat kita. IFI dapat membantu kita lebih memahami dampak-dampak tersebut dengan mengumpulkan pengetahuan dalam skala global. IMF mempunyai posisi yang baik untuk membantu melalui kegiatan pengawasan kami. Kami telah melakukan bagian kami dengan mengumpulkan para ahli dari seluruh organisasi kami untuk mengeksplorasi tantangan dan peluang yang diberikan AI kepada IMF dan anggota kami.

Kedua, IFI dapat menggunakan kekuatan mereka untuk menyediakan forum untuk berbagi tanggapan kebijakan yang berhasil. Berbagi informasi tentang praktik terbaik dapat membantu membangun konsensus internasional, sebuah langkah penting menuju harmonisasi peraturan

Ketiga, IFI dapat meningkatkan kerja sama global dalam bidang AI melalui saran kebijakan kami. Untuk memastikan semua negara memperoleh manfaat dari AI, International Finance Institution (IFI)  dapat mendorong aliran bebas sumber daya penting—seperti pemroses dan data—dan mendukung pengembangan infrastruktur manusia dan digital yang diperlukan. Penting bagi para pembuat kebijakan untuk secara hati-hati mengkalibrasi penggunaan instrumen publik; mereka harus mendukung teknologi pada tahap awal pengembangannya tanpa menimbulkan fragmentasi dan pembatasan di seluruh negara. Investasi publik pada AI dan sumber daya terkait akan terus diperlukan, namun kita harus menghindari proteksionisme.

Masa depan AI

Karena kemampuan unik AI dalam meniru pemikiran manusia, kita perlu mengembangkan serangkaian aturan dan kebijakan unik untuk memastikan AI bermanfaat bagi masyarakat. Dan aturan-aturan tersebut harus bersifat global. Munculnya AI menunjukkan bahwa kerja sama multilateral menjadi lebih penting dari sebelumnya

Ini adalah tantangan yang mengharuskan kita untuk keluar dari ruang gaung kita sendiri dan mempertimbangkan kepentingan umat manusia secara luas. Hal ini mungkin juga merupakan salah satu tantangan kebijakan publik tersulit yang pernah kita lihat.

Jika kita memang berada di ambang era teknologi transformatif seperti Revolusi Industri, maka kita perlu belajar dari pengalaman masa lalu. Kemajuan ilmu pengetahuan dan teknologi mungkin tidak bisa dihindari, namun hal tersebut bukan berarti tidak disengaja. Kemajuan demi kemajuan saja tidak cukup: dengan bekerja sama, kita harus memastikan kemajuan yang bertanggung jawab menuju kehidupan yang lebih baik bagi lebih banyak orang.

Terjemahan bebas oleh gandatmadi46@yahoo.com

Post navigation

Leave a Reply

Your email address will not be published.