Pawai Model

Oleh  Niall Kishtainy

Niall Kishtainy, mantan penasihat kebijakan ekonomi untuk pemerintah Inggris dan Komisi Ekonomi PBB untuk Afrika, adalah pengajar tamu di departemen sejarah ekonomi, London School of Economics.

Diterbitkan IMF FD pada Maet 2024.

Para ekonom mengubah classical word-based political economy menjadi disiplin matematika

Para ekonom saat ini jarang membaca The Wealth of Nations karya Adam Smith yang diterbitkan pada tahun 1776, namun mereka merayakannya karena mampu mengungkap cara kerja pasar. Praktisi masa kini sering kali lebih nyaman dengan artikel-artikel jurnal singkat yang berisi persamaan-persamaan yang tajam dibandingkan dengan buku besar Smith, sebuah karya analisis sejarah, sosial, dan ekonomi yang memerlukan waktu lebih dari beberapa sore untuk menyelesaikannya.

Smith sering dianggap sebagai bapak ilmu ekonomi modern – dan pada akhir abad ke-20 warisannya diklaim oleh para pendukung pasar bebas dan pemerintahan terbatas – tetapi pemodelan dan perangkat matematika para ekonom kontemporer tidak memiliki banyak kesamaan dengan metode sastra dan humanistik Smith. Para ekonom di kemudian hari sering mengklaim bukti atas gagasan Smith yang terkenal tentang invisible hand dalam teori general equilibrium yang sangat abstrak, dengan penjelasannya mengenai kondisi yang diperlukan untuk perekonomian pasar yang efisien secara sosial. Itu adalah metafora samar Smith yang ditunjukkan oleh matematika mutakhir, yang agar dapat digunakan jika diterapkan pada model perekonomian yang sangat disederhanakan sehingga Smith hampir tidak akan mengenalinya.

Namun kisah tentang bagaimana “ekonomi politik” yang bertele-tele di abad ke-18 berubah menjadi “ilmu ekonomi” yang matematis di abad ke-20 lebih rumit daripada apa yang dikemukakan oleh laporan Smith. Sebuah guncangan awal dari gempa pemodelan yang nantinya akan mengubah perekonomian datang ke Prancis beberapa dekade sebelum penerbitan Smith’s magnum opus. Di istana Versailles, François Quesnay, dokter pribadi mistress Louis XV, Madame de Pompadour, mempelajari ilmu ekonomi pada usia enam puluhan dan mengumpulkan pengikut untuk membentuk the first school of economic thinkers.

Quesnay menciptakan model ekonomi pertama, Tableau économique tahun 1758, sebuah diagram yang terdiri dari zigzag yang menggambarkan peredaran uang dan barang dalam suatu perekonomian.

Rasionalitas pencerahan

Ketika menulis menjelang Revolusi Industri, Quesnay percaya bahwa sumber utama nilai ekonomi terletak pada pertanian, khususnya net product: apa yang tersisa setelah petani mengambil apa yang mereka butuhkan untuk memenuhi kebutuhan hidup mereka. Ketika petani membayar sewa, pemilik tanah membeli pakaian dan furnitur, dan pengrajin membeli makanan, surplus tersebut mengalir dan menggerakkan perekonomian (zigzag mewakili putaran pengeluaran yang saling berhubungan). Dengan cara ini, Tableau menggambarkan teori John Maynard Keynes tentang circular flow of income and  multiplier yang dikembangkan pada tahun 1930an. Sebagai penganut pemikiran René Descartes dan French Enlightenment, Quesnay mencoba menganalisis perekonomian menggunakan prinsip konsistensi dan rasionalitas, semboyan bagi ekonom modern; pada masa-masa awal pemikiran ekonomi tidak sistematis tentang metode dan sangat dipengaruhi oleh tradisi dan agama.

Langkah lain menuju gaya ekonomi modern terjadi pada awal abad ke-19 ketika seorang pialang saham yang kaya, David Ricardo, setelah membaca The Wealth of Nations terinspirasi untuk mengembangkan sistem ekonominya sendiri, membawa standar ketelitian dan logika baru ke dalam bidang tersebut. . Ia membayangkan perekonomian sebagai sebuah peternakan raksasa yang kesuburan tanahnya bervariasi. Ketika populasi meningkat dan permintaan pangan meningkat, para petani harus menanam tanaman mereka di lahan yang kurang subur. Namun, para petani di lahan yang lebih subur tidak memperoleh keuntungan yang lebih tinggi; sebaliknya tuan tanah memperoleh keuntungan karena para petani bersaing untuk mendapatkan tanah terbaik dan bersedia membayar lebih untuk itu. Ricardo memulai dengan beberapa asumsi dan mengikuti implikasi logisnya tanpa henti melalui serangkaian pemikiran panjang, yang akhirnya menyimpulkan bahwa tuan tanah cenderung mendapatkan keuntungan dengan mengorbankan pekerja dan kapitalis.

Upaya Ricardo menyenangkan salah satu pembacanya, penulis esai Thomas De Quincey, yang sampai saat itu sudah muak dengan apa yang dianggapnya sebagai kebodohan sebagian besar ekonom saat itu. Namun saat diberi hasil karya Ricardo dan membaca dengan teliti dengan penuh  rasa ingin tahu.

De Quincey akhirnya percaya terdapat  “secercah cahaya menuju kekacauan material yang sulit dikendalikan yang hanya dapat dilakukan oleh tidak banyak para ekonom ketika mereka mencoba namun gagal untuk memahami kenyataan yang berantakan tersebut.

Dunia Small Economic

Penggunaan penyederhanaan dan asumsi yang cerdik oleh Ricardo memungkinkan dia untuk fokus pada inti masalah yang ada—untuk membangun model perekonomian. Ricardo membuat modelnya terutama secara verbal, Quesnay secara diagramatis; tidak ada yang menggunakan matematika abstrak yang digunakan dalam perekonomian saat ini. Sejarawan metode ekonomi kontemporer, Mary Morgan, berpendapat bahwa disiplin modern muncul ketika para ekonom mulai membayangkan small worlds:  distilasi realitas ekonomi sebagai model, matematika atau lainnya, yang selama abad ke-19 dan ke-20 menjadi basis  subjeknya. .

Sama seperti seorang ahli botani yang meneliti karakteristik kupu-kupu, demikian pula para ekonom menyelidiki bagaimana suatu model berperilaku dan bagaimana model tersebut dibandingkan dengan model lainnya, terkadang dengan sedikit referensi ke dunia yang lebih besar yang seharusnya diwakili oleh dunia kecil. Dengan cara ini, para ekonom “menyelidiki” model mereka. Mereka juga menggunakan model mereka untuk “bertanya”: untuk melihat apa yang sebenarnya disiratkan oleh model tersebut terhadap dunia luar yang lebih luas. Berbekal Tableau-nya, Quesnay berpendapat bahwa pajak yang tinggi terhadap kaum tani Perancis menghambat perekonomian karena mengurangi size net  produk yang berharga.

Salah satu dunia kecil yang paling terkenal dalam ilmu ekonomi adalah Edgeworth box yang cerdik yang dipelajari setiap mahasiswa ekonomi: sebuah persegi panjang sederhana berisi titik-titik yang mewakili sepasang barang (misalnya apel dan pisang) yang dialokasikan kepada dua orang yang membentuk perekonomian. Di atasnya terdapat “indiference curves”, yang mewakili preferensi setiap orang terhadap dua barang tersebut. Dimulai dari pembagian awal apel dan pisang kepada dua orang, diagram menunjukkan bagaimana pertukaran barang dapat terjadi untuk mencapai hasil yang “optimal secara sosial” (ketika tidak ada pihak yang memperoleh keuntungan dari perdagangan selanjutnya tanpa pihak lain dirugikan).

Dari titik awal mana pun di dalam kotak, perdagangan dapat dilakukan menuju posisi yang efisien. Kemungkinan titik awal mencakup setiap orang yang memiliki jumlah barang yang sama atau satu orang memiliki hampir segalanya dan yang lainnya tidak memiliki apa pun. Dengan cara ini efisiensi dan distribusi dipisahkan: beberapa hasil mungkin efisien namun sangat tidak setara. Diagram tersebut menunjukkan secara elegan hasil dasar ilmu ekonomi – teorema kesejahteraan pertama, yang menetapkan efisiensi pasar kompetitif – dan geometrinya dapat dengan mudah diterjemahkan ke dalam bahasa matematika dan ke dalam teori keseimbangan umum canggih yang oleh sebagian orang dianggap sebagai inkarnasi modern. ilmu ekonomi Smith.

Metode matematika

Edgeworth box, dinamai menurut Francis Edgeworth, seorang ahli matematika dan teori ekonomi pada akhir abad ke-19, merupakan bagian dari apa yang disebut revolusi marginalis dalam bidang ekonomi, yang memperkenalkan penggunaan kalkulus untuk merepresentasikan perubahan “marginal” dalam variabel, seperti variabel marginal. utilitas , perubahan utilitas seseorang sebagai akibat dari perubahan kecil dalam konsumsi suatu barang. Sejak saat itu, small worlds ekonomi akan semakin banyak yang terdiri dari persamaan. Selama abad ke-20, beragam bidang perekonomian diambil alih dengan metode matematika, termasuk makroekonomi yang dikembangkan dari karya Keynes, teori pertumbuhan yang dipelopori oleh Robert Solow, dan ekonomi industri modern berdasarkan teori permainan, serta ekonometrika. yang menghubungkan model teoritis dengan data.

Peralihan pendekatan ekonomi dari pendekatan klasik ke neoklasik modern bukan sekadar masalah gaya, namun mencerminkan cara baru dalam memandang dunia. Smith menggambarkan orang-orang didorong oleh segala macam motivasi dan keinginan. Saat berbisnis, mereka akan menawar untuk mendapatkan penawaran yang bagus, namun mereka juga bijaksana, terhormat, dan bersimpati terhadap orang lain – dan juga mampu merasa bosan dan berkecil hati. Untuk menyesuaikan perilaku ekonomi ke dalam model yang ketat, disiplin ilmu modern membuang potret manusia yang rumit ini dan memilih potret yang lebih sederhana dan sangat bergaya.

Di dalam Edgeworth boxes live  bukan manusia-manusia yang penuh gairah, melainkan “agen-agen ekonomi” yang tak berdarah: titik-titik kesadaran mandiri yang tidak membuat rencana dan terburu-buru atau merasa iri dan putus asa, namun dengan tenang membuat pilihan yang konsisten di antara beragam barang yang tersedia bagi mereka. Identitas mereka semata-mata terletak pada kemampuan mereka untuk memilih berdasarkan ajaran rasional, dan keteguhan hati mereka memudahkan mereka untuk dikurung dalam sebuah persegi panjang atau persamaan sederhana.

Ilmu ekonomi yang baik harus mencapai keseimbangan yang tepat antara model sebagai objek yang menarik dan sebagai instrumen untuk mengintip ke dalam kekacauan realitas ekonomi

Ricardo menggunakan teorinya untuk mendesak penghapusan Britain’s Corn Laws, dan ketika dia mendengar pendapatnya, salah satu anggota Parlemen mengatakan bahwa Ricardo “berpendapat seolah-olah dia telah jatuh dari planet lain”. Jelas sekali, gaya penalaran Ricardo yang ketat tampak baru dan aneh, namun tuduhan bahwa para ekonom itu berasal dari dunia lain masih terus bergema. Pemikir besar ekonomi Austria awal abad ke-20 Joseph Schumpeter menyesalkan beberapa konsekuensi dari transformasi ekonomi menjadi disiplin pemodelan. Secara khusus, ia menyerang Ricardo karena merancang teori-teori yang mengabaikan aspek-aspek realitas sosial yang penting namun tidak rumit. Schumpeter berpendapat bahwa untuk membentuk rantai logikanya, Ricardo telah mengabstraksi dan menyederhanakan secara drastis sehingga hasilnya bisa dibilang tautologi. Schumpeter terlalu keras terhadap Ricardo, namun para kritikus terus menuduh para ekonom terlibat dalam sesuatu seperti “keburukan Ricardian” – yaitu selalu bermain-main dengan model ekonomi yang cerdik dan elegan namun sama sekali tidak realistis.

Pada tahun-tahun awal abad ini, para ekonom dikecam karena gagal meramalkan krisis keuangan global. Asumsi mereka mengenai “agen-agen rasional” membuat mereka lupa akan irasionalitas dan penyimpangan yang terlihat jelas di bidang keuangan kelas atas. Mereka tidak memiliki keluasan ekonom klasik, dan visi sempit mereka gagal mendeteksi patologi dalam perekonomian riil yang dapat menyebabkan kesengsaraan ekonomi bagi banyak orang. Demikian pula, dampak negatif meningkatnya kesenjangan kini telah diakui oleh banyak ekonom, namun apakah realisasinya bertentangan dengan teori mereka? Dalam dunia kecil kotak Edgeworth, distribusi sumber daya diwakili oleh penempatan sebuah titik dalam sebuah persegi panjang, sebuah abstraksi yang sangat radikal sehingga sepenuhnya menghilangkan sejarah berantakan institusi dan kekuasaan yang mempengaruhi siapa yang menang dalam perebutan kekayaan.

Apakah para ekonom telah melakukan terlalu banyak pertanyaan into  dan mengorbankan pertanyaan with? Jika ya, maka solusinya bukan dengan membuang pemodelan dan matematika, namun menggunakannya secara lebih sadar untuk mendukung nilai-nilai humanistik awal ilmu ekonomi. Bahan-bahannya mungkin sudah tersedia. Selain ilmu ekonomi neoklasik, selalu ada tradisi pemikiran ekonomi yang tidak lazim yang didasarkan pada keragaman metode, dan baru-baru ini cabang utama dari disiplin ilmu ini mulai memperluas pendekatannya. Secara khusus, behavioral economics yang sedang berkembang telah memperkenalkan model ekonomi yang lebih realistis yang menggunakan konsep-konsep psikologis. Dan keberhasilan Capital in the Twenty-First Century karya Thomas Piketty setebal 700 halaman menunjukkan bahwa masih ada minat terhadap buku-buku tebal  yang menyajikan narasi sejarah besar dan kritik kuat terhadap kapitalisme kontemporer.

Perekonomian yang baik kemungkinan besar akan terus bergantung pada teori-teori baru yang menyederhanakan dengan cara yang berguna sambil mencapai keseimbangan yang tepat antara model-model sebagai objek yang menarik dan sebagai instrumen untuk mengintip ke dalam kekacauan realitas ekonomi yang sulit dikendalikan.

terjemahan bebas oleh gandatmadi46@yahoo.com

Post navigation

Leave a Reply

Your email address will not be published.