The Silent Generation

The Silent Generation  mengacu pada orang-orang yang lahir antara tahun 1925 dan 1945. Ada beberapa teori mengenai asal mula label The Silent Generation. Anak-anak yang tumbuh pada masa ini bekerja sangat keras dan tidak banyak bicara. Secara umum dipahami bahwa anak-anak harus dilihat dan bukan didengar.

Dengan demikian Silent Generation dapat disebut Depression babies adalah generasi yang sangat hemat dan enggan mengambil risiko, khususnya risiko di pasar saham. Trauma yang dialami masyarakat mengubah seluruh generasi, keyakinan dan pandangan mereka terhadap dunia serta pilihan ekonomi mereka – di pasar keuangan, pasar tenaga kerja, dan banyak aspek kehidupan lainnya

Menurut Prof Ulrike Malmandier dari University of California, Berkeley adalah generasi yang sangat hemat dan enggan mengambil risiko, khususnya risiko di pasar saham. Trauma yang dialami masyarakat mengubah seluruh generasi, keyakinan dan pandangan mereka terhadap dunia serta pilihan ekonomi mereka – di pasar keuangan, pasar tenaga kerja, dan banyak aspek kehidupan lainnya.

Menurut data Sensus AS, terdapat 23 juta orang Silent di Amerika Serikat pada tahun 2019.

Di Amerika Serikat, the Great Depression pada tahun 1930-an dan Perang Dunia II pada awal hingga pertengahan tahun 1940-an menyebabkan jumlah orang yang mempunyai anak lebih sedikit dan akibatnya, jumlah generasi ini menjadi relatif kecil. Ini mencakup sebagian besar dari mereka yang bertempur selama Perang Korea. Seiring berkembangnya era pascaperang, kaum Silent Generation terkadang dicirikan sebagai kelompok yang cenderung konformitas dan tradisionalisme, serta terdiri dari “mayoritas yang pendiam”. Namun, mereka juga tercatat membentuk kepemimpinan gerakan hak-hak sipil dan budaya tandingan tahun 1960-an, serta menciptakan musik rock and roll pada tahun 1950-an dan 1960-an.

Di Inggris Raya, the Silent Generation juga lahir pada periode dengan angka kelahiran yang relatif rendah karena alasan yang sama dengan Amerika Serikat dan cukup tradisional ketika sudah dewasa. Mereka hidup melalui masa-masa kemakmuran saat dewasa muda, pergolakan ekonomi di usia paruh baya, dan relatif nyaman di kemudian hari. Sixtiers adalah kelompok usia serupa di Uni Soviet yang pendidikannya juga sangat dipengaruhi oleh permasalahan di pertengahan abad ke-20. Istilah “pembangun” telah digunakan untuk menggambarkan kelompok serupa di Australia. Kebanyakan orang dari Silent Generation adalah orang tua dari Generasi X dan generasi baby boomer yang lebih muda. Orang tua mereka biasanya berasal dari Generasi Terbesar atau Lost Generation.

Majalah Time pertama kali menggunakan istilah Silent Generation dalam artikelnya tanggal 5 November 1951 yang berjudul “Generasi Muda”, meskipun istilah tersebut muncul sebelum penerbitannya. Fakta yang paling mengejutkan tentang generasi muda adalah sikap diamnya. Dengan beberapa pengecualian yang jarang terjadi, generasi muda sama sekali tidak berada di mimbar. Dibandingkan dengan Flaming Youth dari ayah dan ibu mereka, generasi muda saat ini hanyalah api kecil. Ia tidak mengeluarkan manifesto, berpidato atau membawa poster.

Istilah Silent Generation juga digunakan untuk menggambarkan kelompok usia serupa di Inggris, namun kadang-kadang digambarkan sebagai referensi terhadap disiplin masa kanak-kanak yang ketat yang mengajarkan anak-anak untuk “dilihat tetapi tidak didengar” (seen but not heard). Di Kanada, istilah ini digunakan dengan memiliki arti yang sama seperti di Amerika Serikat. Kelompok ini juga dikenal sebagai “Generasi Tradisionalis”

Pew Research Center menggunakan tahun 1928 hingga 1945 sebagai tahun lahir kelompok ini. Berdasarkan definisi tersebut, Silent Generation akan berusia 78 hingga 96 tahun pada tahun 2024.

McCrindle Research Australia menggunakan nama Builders untuk menggambarkan anggota generasi Australia ini, yang lahir antara tahun 1925 dan 1945, dan menjadi generasi “yang secara harfiah dan metaforis membangun bangsa setelah tahun-tahun penghematan pasca-Depresi dan Perang Dunia.

The Silent Generation di Uni Soviet mirip dengan Sixtiers. Orang-orang ini dilahirkan dalam Stalinisme, dibesarkan pada masa kolektivisasi, dan menjadi saksi Holodomor. Jadi meskipun tidak terjadi Depresi Hebat di Uni Soviet, mereka masih mengalami kekurangan sumber daya dan makanan saat masih anak-anak. Pada tahun 1930-an dan 1940-an banyak dari mereka kehilangan orang tua atau kerabat dekat mereka selama penindasan Stalinis dan kemudian selama pertempuran dan pendudukan Jerman pada Perang Dunia II. Kadang-kadang generasi ini disebut sebagai “Anak-anak Kongres XX”.

Holodomor atau Genosida Ukraina adalah peristiwa pembunuhan dan kelaparan massal pada 1932-1933 di Ukraina, yang saat itu masih merupakan bagian Uni Soviet. Hampir 7 juta orang mati kelaparan akibat rezim Soviet yang menjalankan doktrin Josef Stalin dengan tujuan menghapus semangat kemerdekaan rakyat Ukraina.

diposting oleh gandatmadi46@yahoo.com

Post navigation

Leave a Reply

Your email address will not be published.